• Inapex

    Konsep TOD, Menteri PUPR Apresiasi Pengembangan Hunian Vertikal

  • Oleh
  • Selasa, 03 Okt 2017
  • Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pada groundbreaking proyek rumah susun sederhana milik (Rusunami) TOD. (Foto: pupr)

     

    DEPOK, INAPEX.co.id – Melalui konsep Transit Oriented Development (TOD), Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sangat mengapresiasi pengembangan hunian vertikal untuk mengatasi kemacetan. Hal tersebut ditegaskan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pada groundbreaking proyek rumah susun sederhana milik (Rusunami) TOD di Stasiun Pondok Cina, Depok, Jawa Barat.

    Pembangunan TOD Depok secara simbolis diawali dengan penekanan tombol sirine oleh Menteri Basuki, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, Dirjen Infrastruktur Keagrariaan Muh. Adi Darmawan, dan Dirjen Perkeretaapian Umiyatun Hayati Triastuti, serta Dirut Perumnas Bambang Triwibowo.

    “Pembangunan TOD Depok merupakan bentuk pelayanan kepada masyarakat untuk bisa beralih ke transportasi publik. Saya harap kita semua mendukung. Masyarakat yang tinggal pada kawasan ini akan sangat beruntung karena bisa diantar-jemput oleh kereta api,” kata Menteri Basuki.

    Menteri Basuki juga menjelaskan Pemerintah telah mengusung Program Satu Juta Rumah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang sejalan dengan konsep TOD. Selain itu, Menteri Basuki mengapresiasi kerja sama antara Perumnas dan PT KAI sebagai BUMN yang hadir untuk negeri dengan menyediakan rumah rakyat.

    Pembangunan Rusunami dengan konsep TOD di Pondok Cina, Depok adalah proyek kedua yang terdiri dari empat menara (tower), sebanyak 3.693 unit di atas lahan seluas 27.706 m2. Untuk membangun proyek ini, Perumnas menginvestasikan dana sebesar Rp 1,45 triliun.

    Hingga akhir 2017, Menteri BUMN Rini Soemarno menargetkan akan mulai membangun sembilan TOD lagi dengan 30 persen jumlah unit yang dibangun akan diperuntukan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). “Kalau biasanya dalam satu proyek porsi MBR hanya 25 persen, untuk setiap pembangunan yang dilakukan perusahaan BUMN harus minimal 30 persen,” jelas Rini.

    Baca Juga :
    Agar Penyerapan Dana Desa Lebih Maksimal, Tidak Boleh Pihak Ketiga

    Untuk TOD Depok, sebanyak 1020 unit akan diperuntukan bagi MBR dengan harga Rp 7 juta per m2. Selain itu, luasan minimal lebih besar dari semula 22 m2 menjadi 32 m2. “Unitnya harus lebih luas, karena kalau MBR biasanya untuk satu keluarga,” kata Rini.

    Sementara itu, Dirut Perumnas Bambang Triwibowo mengatakan Proyek TOD Depok dilaksanakan segera setelah melihat animo masyarakat yang tinggi untuk mendapat hunian yang terintegrasi dengan moda transportasi massal dan mengurangi polusi di Jabodetabek. Selain itu, TOD Depok juga memiliki konektivitas dengan pusat pendidikan dan pusat kegiatan utama di Depok.

    Turut hadir dalam acara tersebut Anggota Komisi V DPR RI Nusyirwan Soedjono, Direktur Jenderal (Dirjen) Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Syarif Burhanuddin, Kepala Balitbang PUPR Danis H. Sumadilaga, Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja.

    Konsep TOD mengoptimalkan  pemanfaatan  transportasi massal  berbasis  koridor  eksklusif  yang  meliputi Mass  Rapid  Transport,  Monorel,  Commuter Train,  Bus  Rapid  Transit,  dengan  kawasan permukiman  dan  pusat  kegiatan lainnya, terutama komersial.

    Selain itu, TOD merupakan  bentuk inovasi  dalam penyediaan  rumah  vertikal  di  lokasi  strategis sehingga  dapat  mengintegrasikan  hunian, kantor,  atau  ritel  dengan  berbagai  hal  yang mudah  ditempuh  dengan  berjalan  kaki, serta tak  jauh  dari  angkutan  publik  berkualitas. Inovasi  ini  juga  mengoptimalkan  peruntukan ruang  terbuka  hijau.